Archive for April, 2011

Wisata Kota Tua

Posted: April 28, 2011 by Eva in Seni, Film dan Budaya

Pada 25-26 Maret 2010, Aku ama teman-teman sekantor mengikuti Rapat Sinkronisasi di hotal Batavia, daerah Kota Tua deket mangga dua, lumayan makanannya enak-enak dan yang lebih asyik lagi saat waktu luang bisa jalan-jalan ke wisata kota tua yang tak jauh dari hotel, bisa dijangkau dengan jalan kaki.

Mukti, Aku dan Supri

Mukti, Aku dan Supri

Dari arah hotel Batavia, kami bertiga jalan kaki menuju jembatan. kemudian belok kiri Sepanjang perjalanan gedung-gedung menjulang tinggi dengan jendela-jendela yang besar. Jembatan yang kami lewati dibawahnya ada kali besar yang membelah kota tua.

Aku di pinggirjembatan Kali besar

Aku di pinggirjembatan Kali besar

Usai melewati jembatan, kami berjalan menyusuri bangunan-banguna tua yang sudah pada terkelupas cat dan temboknya. Tapi justru disitulah menariknya bangunan ini. Kami pun berfoto bersama. Mas Mukti, aku dan Supri foto bergantian satu sama lain.

Disamping Bangunan zaman Belanda

Disamping Bangunan zaman Belanda

Setelah berjalan melalui lorong- lorong gedung tua, kami akhirnya sampai di kantor gubernur pada zaman dulu yang bersebrangan dengan kantor pos besar. Sebelum kantor pos itu ada sebuah kafe yang lumayan asyik. Kafe itu masih mempertahankan arsitektur lama, tapi dipadukan dengan interior yang modern. Kafe itu namanya Kafe Batavia.

Di depan Kafe Batavia

Di depan Kafe Batavia

Usai dari Kafe Batavia, kami berjalan-jalan di tengah lapangan yang ramai oleh pengunjung. Di sekeliling lapangan banyak diparkir sepeda-sepeda yang disewakan atau biasa disebut ojeg sepeda. Tapi uniknya, sepeda yang disewakan ini diberi topi di depannya yang memberi kesan nyonya dan meneer pada zaman Belanda dulu. Di dalam lapangan banyak orang berboncengan dan berpasang-pasangan, ada juga para remaja yang sedang melukis dan para fotografer mengabadikan momen-momen klasik di wisata kota tua. Senja yang menarik.

Di depan sepeda rias

Di depan sepeda rias

Setelah capek jalan-jalan selama kurang lebih satu jam menikmati kota tua, akhirnya kami kembali ke Hotel Batavia, karena waktu menjelang malam. Meskipun pegel, tapi cukup refreshing jalan-jalan di senja hari. Setelah di hotel kami makan malam dan melanjutkan acara sampai penutupan.

Di dalam ruangan Hotel Batavia

Di dalam ruangan Hotel Batavia

Bubur Candil Ketela Rambat

Posted: April 14, 2011 by Eva in Kuliner
Bubur Candil ketela rambat

Bubur Candil ketela rambat

Aku mendapat resep ini dari Bu Hardi, tetanggaku depan rumah yang sering bikin bubur candil. Aku pernah dikasinya dan setelah kucoba ternyata enak. Akhirnya aku bikin sendiri. Bubur ini juga sering aku bikin kalau lagi hari libur sabtu atau minggu dan ada temen atau saudara yang datang.

Mas Arif juga seneng ama bubur candil ini, kalau bikin pasti dimakannya sampai abis. Aku juga senang sebagai makanan selingan. Rencananya pada bulan puasa nanti mungkin bakalan sering bikin bubur ini karena bikinnya juga gam

Bubur candil ketela rambat
250 gr ketela rambat potong kecil-kecil atau segi empat
50 gr tepung kanji
100 ml air
200 gr gula jawa / gula merah
500 ml air
Saus santan:
500 ml santan
½ sdt garam
1 lbr daun pandan.
Cara pembuatan

Kupas ketela rambat, cuci bersih, potong dadu. Masukkan satu liter air dan Rebus ketela rambat yang telah dipotongi sampai empuk kurang lebih 15 menit, kemudian masukkan gula yang sudah dicairkan, setelah itu tepung kanji diberi air dulu atau dicairkan kemudian masukkan dalam panci berisi rebusan ketela rambat. Aduk-aduk hingga merata sampai kental dan matang. Setelah matang buat saus santan secara terpisah. Rebus santan di panci terpisah dengan dikasih garam dan daun pandan. Lalu tiriskan

Cara mengidangkan
Tuangkan bubur yang kental ke dalam mangkok, terus tuang santan. Hidangkan selagi panas.
Selamat menikmati

Maaf, fotonya kecil, soalnya diambil dari BB

Resensi Film: Paris Express

Paris Express

Paris Express

Hari Jum’at yang lalu, aku sama Rini Yuni Astuti nonton film berjudul Paris Express di Pejaten Village Pasar Minggu. Kami nontonnya jam 9 malam. Film berjudul asli LE COURSIER merupakan Film drama hasil produksi Europcorp ini memiliki durasi 99 menit ditulis dan disutradari oleh Herve Renoh, dengan melibatkan beberapa bintang film terkenal seperit Michael Youn, Geraldine Nakache, Jimmy Jean-Louis dan Didier Flamand.

Sam Ketilang oleh ayahnya sendiri

Sam Ketilang oleh ayahnya sendiri

Film ini dimulai dari perjalanan Sam yang sering melanggar rambu lalu lintas demi memenuhi janji dan kepuasan konsumennya dalam “pengiriman barang ekspress” di tempatnya bekerja. Karena kenekatannya ini mengharuskan para pengguna jalan di Paris harus berhati-hati dalam melangkah dan berjalan di sudut kota tersebut. Semua harus waspada akan jasa pengiriman barang ekspress di sana yang kebetulan melintas dengan cepat.
Di sepanjang jalan, baik itu dari multikultural hingga perancang busana Paris, dari Montmartre hingga ke Champs-Elysees, dan dari trotoar hingga galeri mewah digunakan seorang kurir pengiriman barang bernama “Sam” dengan mengendarai skuternya.

Peran antagonis

Peran antagonis

Meski sehebat dan sekeras apapun usaha Sam tidak akan pernah mendapat bonus dari atasannya dan selalu kalah bersaing dari rekannya, tidak dapat menghindar dari ayahnya yang selalu ingin bertemu.
Beprofesi sebagai petugas jasa pengiriman ekspres ternyata menjadi motivasi Sam untuk mendapatkan Nadia, kekasihnya. Bahkan ada beberapa scane di Film ini yang menjadi puncak dimana Sam akhirnya merubah hidupnya secara total saat akan menghadiri pernikahan adiknya.

Bersama Louisa

Bersama Louisa

Saat akan menghadiri acara adiknya tersebut, Sam memiliki satu pengiriman barang lagi dan tanpa ia sadari, pengiriman terakhir ini akan membawanya ke pusat pencurian lukisan berharga. Pengiriman barang yang mengubah hidupnya dari yang normal menjadi penuh adrenalin, peluru dan aksi kejar-kejaran di kota Paris dengan skuternya.

Sekelumit penggalan film Paris Express ini membuat penasaran untuk menikmati asyiknya kisah Sam dalam perjuangan mengantar kiriman maupun mendapatkan Nadia ceweknya, walau sangat sibuk sebagai kurir.