Archive for September, 2017

Ada tiga hal  yang berubah dalam beberapa waktu belakangan, kaitannya dengan usaha dan kebiasaan yang sudah lama aku lakukan. Aku menulis ini bukan untuk gagah-gagahan, tapi setidaknya untuk berbagi cerita atau sharing bahwa kelestarian alam, lingkungan dan perubahan iklim adalah hal yang selama ini harus terus kita kampanyekan mulai dari dalam diri kita sendiri. Bukan hanya sekedar berkoar-koar.

Pertama yang ini membutuhkan banyak sekali pertimbangan adalah aku berhenti jualan sandal. Sudah sejak kecil, keluarga kami di Sukabumi turun temurun berbisnis sandal. Bahkan aku dan kakakku bisa kuliah di Jogja dan di Sukabumi karena usaha keluarga ini. Sungguh berat aku harus menghentikan bisnis yang menjadi penopang ekonomi keluarga. Ada rasa nyesek dalam hati ketika ada pesanan dari beberapa teman berkaitan dengan sandal tapi aku tidak bisa memenuhinya.

Alasan utama aku berhenti jualan sandal adalah karena faktor limbah industri kecil kami di kampung yang sulit di daur ulang, ya memang harus dibakar. Awalnya sedikit akan tetapi karena orderan dari berbagai daerah melimpah, makin hari makin banyak. Dari lima orang kakakku laki-laki, empat diantaranya berbisnis ini dan aku sebagai adik sudah sejak SMA membantu berjualan. Hingga akhirnya pada tahun lalu, 2016, aku memberanikan diri mengemukakan alasan, dan semoga kakak-kakakku tidak surut bisnisnya karena alasan ini. Akan tetapi mereka memahami, bahwa bahan dasar industri sandal adalah karet. Dengan segala keberanian, akhirnya aku memutuskan untuk berhenti berjualan sandal.

Kedua, Aku berhenti memakai lipstick. Aku kira ini terobosan besar. Sangat sulit di awal aku melakukan, karena sebelumnya aku termasuk yang suka dandan. Lebih dari 10 warna lipstick aku punya dari berbagai merek, dari yang paling murah sampai yang lumayan. Aku senang berburu warna lipstick kekinian. Tapi sejak September tahun lalu, sepulang aku dari Bali, aku sudah tidak menggunakan lipstick. Berat rasanya aku membuang semua lipstick di ruang kosmetik, aku sangat sayang, tapi aku sadar apa itu bahan dasar lipstick dan kosmetik lainnya, yaitu kelapa sawit. Jika Eka Kurniawan memiliki novel berjudul Cantik itu Luka, maka saya mengibaratkan lipstick itu demikian. Untuk membuat tampak cantik, kita harus merusak lingkungan, kita tidak tahu bagaimana kelapa sawit itu ditanam harus membakar hutan, merusak ekosistem. Begitu juga saat pengolahan dari kelapa sawit menjadi alat kosmetik, banyak para buruh yang diupah murah, sementara lipstick dijual mahal untuk kepentingan pemilik modal. Di balik aneka lipstick yang warna warni, ada beberapa nilai berkaitan dengan lingkungan dan kemanusiaan yang aku pertimbangkan.

Mungkin bagi sebagian orang, langkahku tidak menggunakan lipstik ini dianggap ekstrim atau lebay. Tak apalah untuk melakukan suatu perubahan kita harus siap dibilang beda, dimusuhi atau ditinggalkan teman. Tapi perubahan-perubahan besar berkaitan dengan lingkungan adalah dengan melakukan hal-hal kecil yang menurut kita benar, yang itu mudah-mudahan jika orang membaca tulisan ini akan berbuat demikian, tapi bukan merupakan suatu paksaan.

Ketiga: Hemat air, Energi dan Mulai Menanam. Awal tahun lalu hujan terus mengguyur bumi Pamulang, aku selalu siapkan menadah ember-ember di dapur aku keluarkan. Biasanya airnya aku pakai berwudhu, mandi atau menyiram tanaman. Begitu juga bilasan air cucian piring, tidak aku buang yang sudah tidak ada sabunnya aku siram. Aku sangat hemat menggunakan air, untuk berwudhu secukupnya. Beberapa waktu lalu aku sering dimarahin mas arif karena lupa matikan keran, sehingga air melimpah kemana-mana dan bagiku itu suatu peringatan.

Selain air, aku juga sekarang belajar untuk tidak sering menggunakan kendaraan bermotor atau mobil, jangan terlalu sering mencuci mobil dan usahakan semaksimal mungkin untuk naik kereta, commuter atau kendaraan daring jika bepergian. Semua aku lakukan dengan penuh kesadaran, begitu juga suami, dalam hal ini kita memiliki banyak kesamaan. Kita berdua kalau akhir pekan lebih banyak di rumah, ngurus tanaman dan istirahat panjang, tidak begitu suka bepergian. Paling banter ke Sukabumi, kalau ada hari-hari besar. Tidak seperti dulu, waktu masih ada orangtua.

Berkaitan dengan kebiasaaan menanam. Awalnya berasal dari sampah rumahtangga yaitu sayuran busuk seperti cabe, tomat, dan lain-lain yang kalau tidak dimasak, sayang aku buang. Aku jemur, lalu aku simpan bijinya dan kumpulkan.

aneka benih

Sudah banyak sebenarnya, aku wadahin rencana mau aku pisahin di kertas aku kasih label nama sayuran dan buah, cuma belum sempat beberapa bulan terakhir aku banyak deadline pekerjaan, sehingga adakalanya aku sabtu minggu tidak pulang.

 

Tapi minggu ini, sudah kembali normal, aku kembali menyiram tanaman, mengumpulkan benih, memasak dan bikin kue kesukaan. Mungkin itu saja, cerita yang aku ingin bagikan kepada teman-teman. Tidak ada maksud untuk gagah-gagahan, tapi ini semua kulakukan karena aku sangat percaya akan adanya hari akhir, atau hari kiamat. Siapa bilang isu perubahan iklim tidak berkaitan dengan hari akhir. Aku percaya akan semua yang diceritakan Al-qur’an bahwa ketika sumber daya alam diambil secara serakah oleh manusia maka gunung meletus sudah terjadi, gempa bumi dan banjir bandang terjadi dimana-mana, itu karena kita tidak peduli lingkungan dan serakah atas semua ciptaan Tuhan.

tomat

Kekayaan alam dikeruk untuk kepentingan pribadi dan pemilik modal, maka orang akan beramai-ramai untuk mengumpulkan uang. Kita tidak ingat seperti apa anak cucu kita di masa depan. Apakah mereka masih bisa makan enak dengan sayuran atau lalapan seperti yang kita makan sekarang? Atau mandi aja sulit karena tidak air, karena airnya habis untuk dijual air kemasan atau mencuci mobil agar kelihatan kinclong.

 

Suatu hari orang akan sadar, ketika ikan terakhir kita makan, ketika tidak adalagi tanah yang bisa ditanam, disitulah orang baru sadar bahwa uang tidak bisa dimakan. Bukan aku tidak butuh uang, tapi setidaknya kita bekerja harus seimbang, terutama dengan memperhatikan aspek lingkungan.

Pejaten 25 September 2017
Pukul 9.40

Menghadapi Tekanan Kerja

Posted: September 22, 2017 by Eva in Artikel
Ada masanya ketika kita bekerja kurang fokus, banyak melakukan kesalahan dan tidak menunjukkan hasil yang memuaskan. Disitulah kita seringkali dikritik, dibantai bahkan dipermalukan di hadapan rekan kerja lainnya.Lalu apa yang harus kamu lakukan.
Ada beberapa hal yang harus kita pertimbangkan dan kita sadari, lalu kita tindaklanjuti.
1.Evaluasi Diri
 Anda harus perhatikan betul pekerjaan yang mendapat kritikan, perbaiki semua kesalahan, minta maaf dan mengingat ingat mungkin saat anda melakukan pekerjaan tersebut anda sedang tidak fokus atau ada urusan pribadi lain yang lebih anda prioritaskan selain pekerjaan. Saya kira itu yang harus kita lakukan di awal.
2.Positif Thinking
Ada masanya ucapan atasan terhadap kita sangat menyakitkan, nah disitulah kita positif thinking.Jangan menganggap bahwa bos anda tidak suka atau benci,  terima kritik dengan terbuka dan berikan penjelasan. Jika tidak mau terima ya sebaiknya kita diam, tapi kita harus menerima masukan dan anggap saja bahwa atasan itu sayang sama kita agar kita menjadi lebih baik dalam bekerja.
3.Jangan Masukin Perasaan
Tingginya angka depresi dan sakit jiwa adalah karena orang mudah tersinggungan, perasa dan tidak suka melihat orang lain bahagia. Jika anda ditegur keras, di kritik bahkan dibantai habis-habisan, jangan semua ucapan orang dimasukin perasaan. Di situ kunci menjaga keseimbangan. Kita harus ingat, bahwa perjuangan masih panjang, masih ada keluarga dan saudara yang yang harus kita perhatikan. Kalau anda selalu sensitif dan mudah tersinggungan, dimanapun berada anda tidak akan betah kerja.
4. Fokus dan Susun Skala Prioritas
Anda harus benar-benar memperbaiki semua kesalahan yang pernah dilakukan. Jangan mengulanginya.Bekerja harus teliti dan jangan asal asalan.Susun skala prioritas jangan sampai anda kebingungan mana yang harus didahulukan. Hindari medsos dan obrolan tidak penting yg membuat anda tidak fokus.
5.Bekerja diniati Ibadah
Jangan terlalu bangga dengan apa yang kamu miliki sekarang, karir cemerlang, gaji lumayan dan fasilitas memuaskan.Apalagi sampai pamer keberhasilan.Jika anda merasa bangga dan sukses, saat anda mendapat tekanan dan ujian, anda sulit menerima kenyataan.Maka jadilah pekerja yang senantiasa bekerja keras dimanapun ditempatkan.
kerja
Kita sebagai orang bawahan, pekerja kantoran, ibu rumahtangga, akademisi, pekerja sosial, bahkan sampai politisi dan pejabat pemerintahan, semua mulia di mata Tuhan. Maka apapun yang kita kerjakan maka diniati dengan ibadah, serahkan semua kepada yang memberi pekerjaan. Jika anda menyadari bahwa kerja itu ibadah, maka sepenuh hati kita akan melakukannya tanpa ingin dilihat orang baik atau buruk.Kita bekerja demi keluarga, demi masa depan dan tentu saja jangan lupa beramal. Beri keseimbangan antara dunia akhirat, bersyukur, insyaallah anda akan tahan banting menerima tekanan dan ujian dalam setiap pekerjaan.
Commuterline 22 September 2017
Pasar Minggu Baru – Tanabang
Pukul 19.19

Ketika Adzan Ashar Berkumandang

Posted: September 14, 2017 by Eva in Puisi

Ketika Adzan Ashar Berkumandang

Ada Banyak Momen Bersejarah
Ketika Adzan Ashar Berkumandang
Saat Aku di Rumah Sakit di Sukabumi
Pada Tahun 2009
Aku Tersadar Setelah Sakit Berbulan-bulan
Aku Seperti Terbangun dari Mimpi Panjang
Saat Aku Membuka Mata, Siuman
Saat itulah Berkumandang Adzan Ashar.

Beberapa waktu berlalu
Aku Berdebat dengan Orang Terdekat
Sangat Panjang tentang Silaturahmi, Etika Bertetangga
Dan juga Adab dalam pergaulan
Menyangkut Semua Kebiasaan dan Tata Krama
Dalam kehidupan Kemasyarakatan, Dikupas juga Habis-habisan
Semua selesai dan berdamai setelah Adzan Ashar Berkumandang

Sejak semalam aku dibantai habis-habisan
Berkaitan dengan Kinerja dan Kompetensiku di Perusahaan
Aku Senang Mendapat Masukan, Meski sangat menyakitkan
Seminggu Belakangan, Aku memang kerja kurang fokus
Berturut-turut dapat berita duka dari sahabat, kerabat dan teman
Dalam Seminggu Meninggal tiga orang, karena Kanker,
Jantung dan Darah Tinggi..

Aku sangat Ketakutan dan Sulit Membayangkan, Sampai Akhirnya Aku Sadar…
Pada Akhirnya Kita Semua Akan Berjuang dan Meninggal Sendirian
Suami, Anak, Harta, Sahabat Semua Akan Kita Tinggalkan
Aku Baru Sadar Bahwa Kita Jangan Terlalu Mencintai Berlebihan
Di usiaku sekarang 38 Tahun, Aku Sudah Harus Banyak Memikirkan
Bagaimana Cara Aku Menghadap Tuhan.

 

Kesedihanku Akan Kehilangan dan Juga Masalah Pekerjaan Berakhir Hari ini
Dengan Satu Kesadaran Bahwa Apa yang Kita Miliki
Semua adalah Milik Tuhan
Aku Berusaha Menghilangkan Ego dan Keinginan
Yang Kadang-Kadang Muncul dari Bawah Alam Sadar
Seketika Menjadi Terang Benderang
Entah Selamanya atau Sesaat, Mungkin Aku Akan Menghindari
Bertemu Teman-teman, sahabat atau kerabat
Entah Sampai Kapan Adakalanya Aku Hanya Ingin Sendirian
Berkumpul dengan Pasangan Atau Orang-orang Terdekat Saja
Bukan Sombong Atau Apalah Tapi Memang Sedang Menghindar dari Kegaduhan
Aku juga Baru Menyadari, Semua Kelemahan dan Kekurangan
Yang Aku Miliki, Saat Hati ini Berbisik Pelan…
Bahwa Aku sekarang Harus Banyak Diam
Tidak Usah terlalu banyak Mengungkapkan
Teruslah Bekerja Keras dan Berprasangka Baik Sama Orang
Mempersiapkan Masa Depan dan Juga Akhir Kehidupan
Saat Aku Menyadari Semuanya
Saat itulah Adzan Ashar Berkumandang…

Pejaten 14 September 2017
Pukul 15.40 WIB

Sejak Maret 2017, Saya hampir tidak pernah menulis di blog. Sangat malas dan tidak semangat. Bulan Juli sampai September sempat non aktif, karena ada sesuatu berdasarkan tracking dan menghilang sejenak dari google agar namanya tak muncul.

Kadang saya berpikir, saya terlalu show up atau pamer di blog, jadi adakalanya malu dan geli baca tulisan yang sudah lama, jadi lebih baik ditutup aja blog ini, kadang berpikir demikian.

Seiring berjalannya waktu dan kerjaannya menumpuk saya larut dalam rutinitas. Beberapa hari yang lalu, saya buka website detik.com dan ada tulisan tentang Filantropis Bill Gates yang baru-baru ini rajin ngeblog review buku….ya ampuun seneng banget bacanya. Secara saya sejak lama review buku di blog ini, tapi saya tidak pernah peduli ada yang baca atau tidak, tapi bagiku ini sangat menyenangkan.

Keponakanku Auliani Ekasari Putri dari Jogja juga tanya kok bibi blognya tidak aktif, akhirnya kemarin saya aktifin lagi.

Apa yang saya geluti sejak lama sekarang sudah banyak dilakukan orang. Saya salut dan sangat respek pada orang yang suka membaca atau pegiat literasi, meskipun kadang saya sendiri merasakan tidak semua orang suka membaca. Bahkan ada yang mengatakan saya terlalu teksbook dan kebanyakan teori, lebih baik banyak berbuat tidak usah terlalu lama baca buku, kata sebagian orang, yah bagiku itu adalah pilihan-pilihan kita dalam melakukan suatu kegiatan.

Salam Literasi Bersama Guru Berprestasi

Bagi saya membaca saat ini adalah suatu yang mahal. Duduk, meluangkan waktu dan menelisik lembar demi lembar itu sangat menyenangkan. Di tengah kerjaan yang menumpuk. Dengan membaca kita dilatih untuk berempati dan peduli dengan apa yang diceritakan penulis. Nah, itulah kekuatan literasi. Olah rasa, olah jiwa dengan bacaan. Dari situ kita akan merasakan suatu kepuasaan tersendiri dengan apa yang disampaikan penulis, setting cerita dan terbawa suasana. Apalagi jika bukunya bagus kita review supaya orang juga tahu apa yang kita baca mereka rajin membaca dan membeli buku yang kita punya.

Beberapa waktu yang lalu, dalam kurun waktu  terakhir saya rajin mengunjungi Perpus Kemendikbud, Perpus UIN Jakarta, Perpus Kemenkes, Perpusnas, FKM UI dan terakhir Perpustakaan Bank Indonesia. Saya suka berlama-lama di perpustakaan, karena tuntutan pekerjaan, setelah lama di lapangan untuk liputan dan bahan penulisan, biasanya saya mencari referensi di perpus. Tapi saya lebih suka perpus yang ga ada wifinya jadi kita tenang bisa membaca sampai selesai. Nanti kapan-kapan saya akan cerita pengalaman selama 1,5 tahun mengunjungi aneka perpustakaan, ini seru dan mengasyikkan meskipun saya harus mengakhirinya karena harus ngantor lagi beberapa bulan belakangan.

di Perpustakaan Kemendikbud

Saat ini gerakan literasi sudah mulai menyeruak di berbagai lini, lingkungan sekolah misalnya, setelah berdoa diharapkan setiap murid membaca selama 10 menit buku cerita, itu yang diajarkan para guru untuk melatih murid agar senantiasa gemar membaca. Semoga kedepan orang akan semakin banyak membaca dan tentu saja, biasanya orang bisa menulis karena suka membaca. Jangan larut dengan hal-hal yang praktis luangkan waktu untuk menulis dan membaca.

di Perpustakaan Bank Indonesia

Pepatah mengatakan jika Sahabat terbaik adalah buku, ya buku bisa kita bawa saat susah senang dan melanglang buana kemanapun si penulis membawa cerita. Mencintai buku adalah mencintai ilmu pengetahuan, semakin banyak membaca semakin kita merasa bodoh. Disitulah kita menjadi tidak mudah terpengaruh dengan berita online dan berita hoaks yang bertebaran. Dengan membaca kita juga punya second opinion, referensi dan rujukan. Apalagi saya suka menstabilo kutipan yang memotivasi atau kata-kata bijak yang menyentuh hati. Bagi saya itu ibarat kita menemukan berlian di tengah pusaran padang pasir.

kutipan-kutipan seperti ini yang kusuka

Maka mari kita rajin membaca, menulis apa saja, menulis puisi, cerpen atau menulis di blog, atau opini selagi sempat. Jangan menulis status kebencian atau sikap nyinyir yang justru membuat orang tidak nyaman. Barbaik sangka sama orang, dan tidak menyimpan rasa dendam, maka hati kita menjadi lapang. Kita menulis, bekerja apapun yang kita lakukan diniati ibadah, tidak mengharap pujian manusia, karena yang berhak menilai diri kita adalah Tuhan. Salam Literasi.

Salam Literasi

Berikut saya tulis link yang membuat saya termotivasi untuk menulis di blog lagi, tidak jadi menutupnya.

Pejaten 7 September 2017

Salam Literasi

https://inet.detik.com/cyberlife/d-3629030/ternyata-ini-hobi-bill-gates-yang-membuatnya-pintar

Ternyata Ini Hobi Bill Gates yang Membuatnya Pintar

Fino Yurio Kristo – detikInet
Share 0 Tweet 0 Share 0 1 komentar
Bill Gates (Foto: Internet)

Jakarta – Bill Gates mengaku sudah kecanduan membaca sejak kecil. Itu adalah salah satu kunci kepintaran dan kesuksesan pendiri Microsoft tersebut. Tak sekadar membaca, ia bahkan juga sempat menulis beberapa review buku di blognya, Gates Notes.

Berikut wawancara singkat dengan Bill Gates yang menceritakan soal kecanduannya membaca, dikutip detikINET dari New York Times.

Seperti apa peran membaca dalam hidup Anda?

Membaca adalah salah satu cara utama bagiku untuk belajar dan telah kulakukan sejak masa kanak-kanak. Belakangan ini, aku memang mengunjungi tempat-tempat menarik, bertemu dengan para ilmuwan, dan menyaksikan banyak kuliah online. Tapi membaca masih tetap menjadi cara utama bagiku mempelajari hal-hal baru dan menguji pemahamanku.

Bill Gates

Apa yang membuat Anda memutuskan menulis review buku di blog?

Aku selalu suka membaca dan belajar, jadi kupikir akan bagus jika orang membaca sebuah review buku dan juga merasa terdorong untuk membaca dan membagikan apa yang mereka pikirkan dengan teman-temannya.

Salah satu alasan utama aku memulai blog memang adalah untuk membagikan pemikiranku soal apa yang kubaca. Jadi menyenangkan melihat orang menulis reaksi dan rekomendasi mereka di kolom komentar.

Bagaimana Anda memilih buku yang akan dibaca?

Melinda dan aku kadang saling bertukar buku yang kami suka. Aku juga mendapatkan rekomendasi dari teman. Setelah menyelesaikan buku yang bagus, aku sering mencoba menemukan buku lain karya penulis yang sama atau buku yang mirip tentang subyek yang sama.

Buku apa yang sering Anda rekomendasikan?

Aku membaca buku The Better Angels of Our Nature karya Stephen Pinker beberapa tahun lalu dan setelahnya langsung aku menemui Stephen untuk bicara padanya. Aku review buku itu di Gates Notes karena aku ingin orang lain membacanya, menyukainya dan belajar darinya seperti halnya diriku. Ini mungkin buku favoritku dan yang paling sering kurekomendasikan.

Apakah Anda juga membaca novel?

Aku memang tidak membaca banyak fiksi tapi pernah terkejut karena merasa sangat suka dengan novel berjudul The Rosie Project karya Graeme Simsion. Melinda yang pertama membacanya dan kadang membacanya dengan suara keras. Akhirnya, aku memutuskan untuk juga membacanya.

Aku mulai membaca novel itu pada jam 11 malam dan keterusan sampai jam 3 dini hari. Novel itu sangat lucu dan juga menunjukkan banyak empati bagi orang yang berjuang di berbagai situasi sosial.

Jika anda ingin membaca website pribadi Bill Gates, silahkan kunjungi http://www.gatesnotes.com