Memadukan Taman Bacaan Masyarakat dengan Lingkungan Hijau

Posted: February 28, 2018 by Eva in Inspirasi, Taman Bacaan

“Siapapun yang terhibur dengan buku-buku, kebahagiaan tak akan sirna dari dirinya.”


- Ali Bin Abi-Thalib –

 

 

Kalimat itu menjadi pegangan Edy Fajar Prasetyo, dalam mencintai buku. Bagi anak kelima pasangan Tupon Amat Iksan dan Ratna Nirmala Ningsih, buku adalah Jendela Dunia. Dengan membaca buku kita bisa melanglang buana kemanapun kita suka. Tidak berlebihan jika kutipan Ali bin Abi Thalib membuat kita menyadari bahwa meluangkan membaca buku dengan rileks dan santai akan membawa kita pada kebahagiaan dan membuka wawasan.

Namun di era sekarang ini, Edy menyadari di tengah maraknya gadget dan perangkat gawai atau smarthphone di mana-mana, kecendrungan orang membaca buku kian menurun. Masyarakat lebih senang membaca berita dari media online atau berita hoax sehingga mudah terprovokasi.  Indonesia memiliki tingkat yang rendah dalam kemampuan membaca buku dibanding negara-negara ASEAN lainnya seperti Malaysia, Thailand dan Singapura, hal ini tentu memprihatinkan.

Salah satu cara untuk meningkatkan minat literasi atau kemampuan membaca buku yang dilakukan pemerintah adalah menggalakkan pendirian Taman Bacaan Masyarakat (TBM) di berbagai wilayah Indonesia, termasuk mencari siapa pengelola Taman Bacaan Masyarakat (TBM) di ajang Apresiasi Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Pendidkan Masyarakat (Dikmas) Berprestasi dan Berdedikasi Tingkat Nasional 2017 yang berlangsung di Bengkulu, 9-15 Juli 2017 lalu. Tahun ini yang terpilih menjadi juara adalah Edy Fajar Prasetyo CHc, CHt dari TBM Serambi Tangerang Selatan.

Memadukan Taman Bacaan Masyarakat dan Lingkungan Hijau

Konsep yang digagas TBM Serambi sangat unik dan keren. Bagaimana tidak, saat ini pemerintah sedang mengkampanyekan tentang lingkungan yang hijau dan mengantisipasi perubahan iklim. Dimana-mana masyarakat sedang berolahraga dan berkebun, mengurangi bahan dasar kelapasawit untuk minyak dan kosmetika dan minyak goreng dan pola hidup go green. Edy pun tidak mau kalah, setelah menyelesaikan kuliah di jurusan Agribisnis di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Eddy mendirikan TBM Serambi dengan memadukan hobi membaca dengan kepedulian terhadap Lingkungan Hidup.

Lahir dikeluarga yang sederhana mengajarkan Edy banyak hal bahwa “melakukan yang terbaik” dalam aspek apapun menjadi kunci kita bisa bangkit dan merubah keadaan yang ada.  “Nilai tersirat itu saya sering temukan dari aktivitas Bapak sebagai buruh swasta dan ibu sebagai ibu rumah tangga yang selalu tulus ikhlas dalam berikhtiar,” ujarnya bangga pada didikan orangtuanya.

Begitu juga dalam mengelola TBM Serambi yang berlokasi di pamulang Tangerang selatan yang nota bene cukup dekat dengan teritorial yang maju, karena kondisi masyarakat yang heterogen dan dekat dengan atmosfer akademisi. Namun hal ini tidak selaras dengan beberapa kondisi yang ditemui pada generasi belia dan muda kita yang mengalami krisis figur. Banyak dari generasi muda saat ini yang belum memiliki arah dan tujuan, padahal ini menjadi krusial karena apabila mereka tidak memilikinya maka tidak ada gairah untuk mengalami setiap dinamika kehidupan yang mereka hadapi.

Oleh karenanya TBM Serambi memfasilitas melalui penyediaan berbagai buku buku pengembangan diri sejak usia dini untuk mampu memberi stimulan bagi para pembacanya dalam menemukan pilihan terbaik dari segi cita cita, impian, harapan dan niat mulia lainnya. Lalu Edy menginisiasi upaya kolaboratif dengan para profesional untuk berbagi “inspirasi” kepada masyarakat.

Edy menyadari jika Kota Tangerang Selatan adalah kota yang padat penduduk, bahkan menduduki peringkat ke 10 kota terpadat di Indonesia. Hal ini menjadi masalah besar karena akan menghasilkan sampah yang banyak. “Saya berpikir keras bagaimana agar sampah dapat dijadikan potensi lokal yang bermanfaat bagi hidup manusia,” ujarnya sambil menerawang.

Setiap sampah yang distimulano oleh Edy dan teman-teman untuk dapat dipilah dari rumah tangga #GPS “Gerakan Pilah Sampah” kemudian dapat didayagunakan dan diperanjang usia pakainya dengan cara recycle dan upcycle. Maka melalui Inovasi Participatory Rural Appraisal dengan menggunakan media buku-buku tentang keterampilan mendaur ulang sampah plastik, pengelola mengajak warga memanfaatkan sampah plastik ini menjadi barang yang berguna.“Tujuannya untuk membantu merangsang minat para ibu kepada buku dengan merujuk kepada buku yang dapat dipraktekkan langsung, yaitu mengolah sampah non organik, juga dimaksudkan untuk dapat memberdayakan,” ujar lelaki berkacamata yang hobi traveling ini menegaskan.

Strategi Pengelolaan TBM  Berkelanjutan Berlandaskan Participatory Rural Appraisal (PRA)

Melalui Inovasi Participatory Rural Appraisal pengelola TBM Serambi, merubah paradigma negatif dari sampah menjadi hal yang lebih memiliki value yakni “SAMPAH” berarti Selalu Akan Mudah apabila Ada Harapan.

Berdasarkan pengalaman yang ia miliki selama ini mengelola TBM, lelaki kelahiran Jakarta 17 September 1992 ini membuat Karya Nyata berjudul “Inovasi Strategi Pengelolaan TBM Berkelanjutan Berlandaskan Participatory Rural Appraisal (PRA) Untuk Mewujudkan Masyarakat Gemar Membaca Yang Pandai, Piawai Dan Persona” di Bengkulu 9-15 Juli 2017.

Karyanya ini memikat juri karena konsep TBM Serambi termasuk baru,  ecogreen dan sangat layak untuk diterapkan di daerah lain dalam rangka menghadapi perubahan iklim global. Apa yang diperoleh Edy adalah pencapaian yang selama ini banyak diusahakan para pengelola TBM di seluruh Indonesia.

Ikhlas dalam Berikhtiar

Selain mengelola TBM Serambi, Edy memang memiliki kemampuan lain yang tidak kalah membanggakan. Edy yang sejak kecil bercita-cita menjadi pengusaha ini juga seorang penulis buku “Kami Berani Beda” (Young Social entrepreneur Indonesia)danConsultant (Green Social Creative Entrepreneurship). Meskipun memiliki banyak aktivitas dan kegiatan TBM, Edy tetap bersahaja dan rendah hati. “Menjadi juara I sungguh di luar ekspektasi, saya sangat berterimakasih pada semua pihak yang telah membantu saya selama ini,” ujarnya penuh syukur.

Lelaki yang memiki prinsip hidup “Sebaik baik insan adalah yang paling bermanfaat” kedepan ia memiliki banyak rencana jangka panjang yang ingin dilaksanakan di usianya yang masih muda. Namun apa pun yang dilakukannya dia selalu ingat yang diajarkan orangtuanya. “Saya ingin seperti kedua orangtua saya yang selalu tulus ikhlas dalam berikhtiar,” ungkapnya sepenuh hati. (ER)

Edy Fajar Prasetyo CHc, CHt, Juara I Pengelola Taman Bacaan Masyarakat (TBM) pada Apresiasi Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Pendidkan Masyarakat (Dikmas)  Berprestasi dan Berdedikasi Tingkat Nasional 2017

NB:
Mulai hari ini dan seterusnya ada dua kategori baru yaitu, Perpustakaan dan Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Serambi milik Edy Fajar Prasetyo adalah tulisan pertama berkaitan dengan Taman Bacaan.

Jakarta, 28 Februari 2018
Pukul 09.13

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s