Resensi Buku: Tatapan Perempuan, Editor Lorrain Gamman dan Margareth Marshment, 2017

Posted: April 3, 2018 by Eva in Buku dan Media, Perempuan
Tags: ,

Beragam Makna Dibalik Tatapan Mata Perempuan

Resensi Buku: Tatapan Perempuan
(Perempuan Sebagai Penonton Budaya Populer)
Judul asli: The Female Gaze: Women as Viewers of Popular Culture
Editor: Lorraine Gamman dan Margareth Marshment
Penerbit: Jalasutra, 2017

Sebuah buku bersampul biru, menarik perhatian saya sore itu. Sampulnya yang menawan dan judulnya yang menarik perhatian membuat mata ini tidak bisa melepaskan pandangan. Buku yang saya baca hari ini berjudul “Tatapan Perempuan” karya terjemahan dari Bahasa Inggris The Female Gaze: Women as Viewers of Popular Culture yang terbit sudah lama yaitu pada tahun 1988.

Ada tiga belas penulis perempuan yang menulis disini. Mereka adalah Lorraine Gamman, Margareth Marshment, Suzanne Moore, Andrea Stuart, Maggie Anwell, Avis Lawellen, Belinda Budge, Jacky Stacey, Jacqui Roach dan Petal Felix, Anna Ross Muir, Ann Treneman, Janet Lee dan Shelagh Young.

Dari Teka-teki Tatapan Perempuan Hingga Status Perempuan di Bidang Film dan Televisi

Membuka lembaran awal buku ini, ada ungkapan menarik, kenapa menulis buku tentang perempuan yang memandang? Tentu ini adalah suatu teka-teki, memandangnya kepada siapa? kepada laki-laki atau kepada sesama perempuan? Dalam representasi yang paling popular tampaknya laki-laki melihat dan perempuan adalah yang dilihat. Dalam film, televisi, pers, narasi, dan narasi popular pun laki-laki diperlihatkan sebagai yang mengendalikan tatapan; perempuan yang dikendalikan.

Bagaimana kita dapat mengubahnya? Perubahan seringkali merupakan perlawanan pelan-pelan yang dilakukan hari demi hari yang memerlukan strategi pragmatis untuk hari ini dan besok. Umumnya strategi-strategi ini melibatkan perlawanan terhadap makna.

Budaya populer adalah wilayah perjuangan tempat pelbagai makna ditentukan dan diperdebatkan. Budaya populer juga dipandang sebagai suatu wilayah tempat makna diperdebatkan dan ideologi dominan dapat diobrak abrik. Diantara pasar dan ideologi, para pelaku finansial dan para produser, sutradara dan aktor, penerbit dan penulis, kapitalisme dan buruh, perempuan dan laki-laki dibahas maknanya dalam pelbagai hal, sejalan dengan perjuangan tanpa henti demi pengendalian.

Bahkan dalam Bab 10, Anne Ross Muir membahas tentang status perempuan yang bekerja di bidang film atau televisi. Ada banyak penulis, sutradara, produser, teknisi actor, penerbit, jurnalis, kritikus, guru, dan mahasiswi yang berpartisipasi yang berpartisipasi dalam produksi dan distribusi bentuk-bentuk populer pelbagai wacana disekelilingnya.

Tidak Hanya Berdasar Gender

Ada banyak film, sinetron dan karya lainnya yang dibahas dalam buku ini, meski sudah tidak kekinian karena settingnya tahun 1980-an. Bagaimana perempuan melihat film detektif polisi, juga cerita-cerita tentang persahabatan antar perempuan.

Menarik sekali mengupas tentang beberapa film bertemakan persahabatan perempuan seperti Stage Door (1937), The Woman (1939), Caged (1950), Girlfriend (1978) dll.

Seringkali kita melihat di televisi perempuan diperlihatkan bukan sebagai teman, tapi sebagai tokoh antagonis yang saling membenci, lawan dalam cinta atau bisnis.

Beberapa tokoh perempuan yang berhasil sebagai pejuang emansipasi, politisi, bahkan pengusaha sukses kadang jarang muncul, meski belakangan mulai ditampilkan.Entah karena tidak seimbang atau memang jumlahnya kurang.Meskipun dalam pengamatan saya lebih banyak peran segi sisi seksisme yang diutamakan.

Meskipun demikian buku ini tidak menghakimi batasan gender. Ada juga kritik terhadap para aktris perempuan di masa itu yang justru tidak terlihat memperjuangkan feminis, tapi lebih kepada memperjuangkan diri sendiri. Terlepas dari itu semua buku ini menarik sebagai bahan referensi bacaan bagi kalangan akademisi, pemuda hingga pelaku industri hiburan ditanah air juga bagi siapa saja yang tertarik melakukan kajian bagaimana posisi perempuan dalam budaya populer.

3 April 2018
Pukul 16.14

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s