Archive for April 4, 2018

Rara Mendut (Sebuah Trilogi)
Penulis: Y.B. Mangunwijaya
Penerbit: Gramedia, 2008
Tebal: 799 Halaman

Lebih Baik Menyambut Ajal di Ujung Keris, daripada Melayani Nafsu

Novel karya Romo Mangun ini dibuka dengan sebuah cerita  dari pinggir pantai. Menggambarkan kehidupan perempuan dan nelayan di sebuah teluk. Bahasanya yang humanis, syahdu, kadang campur bahasa Jawa, merupakan ciri khas Romo Mangun dalam mengurai kata. Membuat anda akan jatuh cinta membaca “Rara Mendut” sejak halaman pertama.

Ombak-ombak berbuih di pantai kampung nelayan Telukcikal pagi itu, seperti pagi-pagi yang lain, tak jera menderukan gelora kemerdekaan dan himne warna keabadian.

Tetapi tidak seperti hari-hari lazim, dari dalam buih-buih putih mendidih muncullah wajah, lalu sosok seorang gadis berkuncup-kuncup harapan; basah kuyup, rambut panjang sebagian terurai tak karuan dari ikatan ; tertawa bahagia karena baru saja ter-kapyuk (terciprat).

Entah kenapa saya selalu suka karya -karya Romo Mangun seperti halnya Rara Mendut yang bercerita tentang budak rampasan yang menolak diperistri oleh Tumenggung Wiraguna, demi cintanya kepada Pranacitra.

Dibesarkan di kampung nelayan pantai utara Jawa, ia tumbuh menjadi gadis yang trengginas dan tak pernah menyuarakan isi pikirannya. Sosoknya dianggap nyebal tatanan di lingkungan istana dimana perempuan diharuskan serba halus dan serba patuh. Tetapi ia tak gentar. Baginya lebih baik menyambut ajal di ujung keris daripada melayani nafsu sang Panglima tua.

Ada juga tokoh lain dalam kisah rakyat ini yaitu Genduk Duku dan Lusi Lindri. Kisah yang dikembangkan dari Babad Tanah Jawi dan berbagai sumber oleh Y.B. Mangun Wijaya, dicipta baru dan dibumbuinya dengan humor-humor segar khas almarhum Romo Mangun. Hingga tetap relevan untuk generasi masa kini.

4 April 2018, Pukul 16.04

Kamus Bahasa Sunda Karya Raden
Satjadibrata
Cetakan: Keempat, 2016
Tebal : 376 Halaman
Penerbit: Kiblat Buku Utama Bandung

Dalam sejarah Sunda, Kamus Basa Sunda Karya Raden Satjadibrata termasuk kamus yang banyak dipakai oleh pemerhati Bahasa Sunda.

Sebelumnya ada kamus Bahasa Sunda- Belanda yang disusun oleh orang Belanda. Yaitu, Soendaneesch-Hollandsch Woordenboek (Leiden,1884, dan 1913), tapi yang memakai adalah orang Belanda.

Jadi, kamus ini dibuat dengan sepenuh hati oleh Satjadibrata dengan kesadaran bahwa Bahasa Sunda, dan budaya sunda lainnya akan memiliki banyak peminat dari daerah lain baik dari suku di luar suku sunda maupun peneliti dari luar negeri yang tertarik dengan tanah Pasundan.

“Karaos perlu teu kinten ayana kamus nu kenging di damel tuduh jalan, nyaeta kamus Sunda nu diterangkeun ku basa Sunda tur diangken ku ahli Basa Sunda, yen leres kateranganana.Hanjakal teu aya kamus sarupi kitu teh,” ujar Satjadibrata dalam pengantarnya.

Namun sebelum kamus Satjadibrata ini ada Bupati Cianjur R.Arya Kusumaningrat, namun kamus Melayu-Sunda pada tahun 1857, sayang belum dibukukan.

Cetakan pertama kamus Basa Sunda Karya Satjadibrata ini terbit pada tahun 1944 dengan judul Kamus Soenda-Melajoe, kemudian di revisi pada 1950 dengan judul Kamoes Soenda Indonesia.

Enampuluh tahun setelah edisi kedua terbit, Penerbit Kiblat Buku Utama dapat menerbitkan kembali Kamus sunda edisi ketiga. Namun, karena Bahasa Indonesia yang digunakan oleh Satjadibrata adalah Bahasa Indonesia yang berkembang tahun 1950, yang lebih dekat ke Bahasa Melayu, maka penerbit Kiblat menyuntingnya agar lebih sesuai dengan Bahasa Indonesia yang digunakan sekarang.

Ketika saya membaca kamus ini memang sangat lengkap sampai hal-hal terkecil (diterangkeun nepi ka bubuk leutikna) yang rumit dan jarang diucapkan. Meskipun saya asli orang Sunda, namun ada istilah-istilah yang saya belum familiar di kamus ini.

Seperti istilah “mutiktrik, artinya gede beuteung lantaran seubeuh dahar (kenyang akibat kebanyakan makan) kemudian “mutuh” yang artinya kacida teuing (keterlaluan), saya membacanya juga sambil seuserian (tertawa) karena banyak istilah-istilah lucu dan masih banyak istilah lainnya.

4 April 2018, Pukul 13.52

Perkembangan batik di Indonesia, tidak hanya berpusat di Jawa Tenga h, Jogjakarta, Jawa Timur dan Cirebon saja yang terkenal, kini anda pun bisa melirik potensi lokal yang ada di Selatan Jawa Barat yaitu Batik Kenarie, khas batik dari Sukabumi.

Ada beragam motif yang menjadi ciri khas batik Sukabumi, karena memiliki tempat wisata berupa laut di Pasir Putih Ujung Genteng Sukabumi yang terkenal dengan penyu, kemudian wisata alam yang hijau di pegunungan telah menginspirasi pembatik di daerah Sukabumi membuat batik khas.

Disini dijual tiga jenis batik berdadarkan proses pembuatan. Yaitu dengan cara batik printing, batik cap dan batik tulis, dijual dengan harga beragam dan aneka motif.

Motif Binatang

Ada dua jenis motif binatang yang menjadi inspirasi dalam pembuatan batik yaitu motif penyu dan motif ikan.

Motif Penyu

Motif Penyu

Motif Daun

Untuk motif daun, Batik Sukabumi yang merupakan daerah pegunungan yang dingin kaya inspirasi.

Ada motif batik daun rimba selabintana, daun pisang, hingga paralayang. Aneka jenis motif daun ini warnanya bermacam-macam, namun kebanyakan adalah warna-warna yang hijau, pastel, mocca, orange, hingga biru dongker.

Motif Daun Rimba Selabintana

Motif Daun Rimba Selabintana

Selain itu ada juga motif yang abstrak dan aneka motif lainnya yang menarik.

Jika anda ingin lebih tahu secara mendalam aneka jenis Batik Sukabumi, datang saja ke sentra Batik Kenarie di jl. Kenari no 2 Sukabumi, anda bisa memilih beragam motif yang anda inginkan dari harga yang paling murah yaitu mulai  Rp.70.000, Rp.99.000, Rp.125.000, Rp.210.000, Rp.400.000 hingga Rp.1.600.000 juga ada, yaitu jenis batik tulis.
Aneka motif dan corak batik Sukabumi

Gambar di sebelah kanan atas no 2 dari kanan yang bergaris kuning dan hitam adalah batik corak daun pisang dan aneka motif lainnya yang menarik hati. Silahkan dipilih.

Jadi jika anda sedang berwisata ke Sukabumi, ada tugas kantor, atau lewat,  jangan lupa pulangnya mampir ke Batik Kenarie Sukabumi ya…

4 April 2018
Pukul 12.33