Merayakan 26 Tahun Persahabatan

Posted: April 5, 2018 by Eva in Pribadi
Tags: , ,

Dari Gank SMP Hingga Anaknya Masuk SMP

– Dalam persahabatan, hindari ingin menang sendiri, hormati dan saling memahami kepentingan mereka, semua sahabat istimewa –

Bulan Maret kemarin aku merasa sangat bahagia. Semenjak jarang aktif di media sosial, aku sekarang lebih merasakan kebahagiaan ketika menjumpai sahabat lama dengan bertatap muka. Ada kegembiraan tersendiri, melepas rindu, peluk cium dengan teman-teman.

Di usia 39 sekarang, menjelang 40 tahun kehadiran seorang teman sangat berarti, disamping tentu saja keluarga dan urusan pekerjaan. Media sosial telah mempertemukan kita dengan teman saat SD, SMP, SMA, kuliah, hingga teman saat di kantor lama.

Nah yang aku ceritakan ini adalah teman SMP. Seperti kebanyakan orang waktu SMP teman-teman punya gank atau grup kan? begitu juga aku. Gankku SMP tiga orang perempuan, Kita dekat sejak tahun 1992, kita memang jarang ketemu, baru pada Maret 2018 kemarin kita berjumpa melepas rindu meskipun tidak semua kumpul.

Ada keharuan, kerinduan yang membuncah saat pertama berjumpa setelah sekian lama. Semalam sepertinya tidak cukup untuk bercerita tentang masa-masa kita terpisah jarak.

Tidak ada banyak hal yang berubah dari teman-teman saat menemuinya, berkenalan dengan suami dan anak-anak teman. Tentu berbeda dengan saat kita remaja dulu. Sekarang sudah ada skala prioritas lain bagi kita semua.

Kedua temanku subur, masing-masing sudah punya anak empat dan lima. Bahkan tahun ini anak-anak mereka masuk SMP, seperti kita dulu, agar bisa mandiri anak-anaknya sekolah sambil tinggal di asrama, ada yang di Batam dan ada yang di Jogja.

Cerita seputar anak ini selalu menggemaskan. Dari seputar mengerjakan PR hingga yang sakit dan harus rawat jalan. Semua menjadi pelajaran. “Menjadi orangtua itu sulit lho, harus hati-hati dalam bicara,” ujar temanku yang sampai jam 10 malam masih membantu anaknya mengerjakan PR Matematika.

Saat kita melakukan video call dengan satu orang teman lagi, ada satu anak teman itu ikutan kepo dan nimbrung, seru. Di saat kita tertawa, dia juga ikut terrtawa.

Suasana tambah seru mengingat masa-masa dulu kita, kebiasaan-kebiasaan buruk saat alay, apakah masih ada atau enggak sampai sekarang juga hal-hal kocak lainnya. Itulah persahabatanku paling lama, meski on/off juga komunikasinya.

Ada dua nilai yang aku pelajari dalam menjalin persahabatan, yaitu cinta dan kasih sayang. Cinta melahirkan ketulusan dan kasih sayang menumbuhkan rasa kepedulian.

Cerita tentang sahabat tidak akan pernah habis, begitu juga seperti orang kebanyakan masih ada cerita seru dari teman SMA, kuliah, organisasi dan rekan kerja, semua memiliki kenangan di hatiku. Semua sahabat istimewa. Meskipun mungkin kesempatan bertemu jarang ada, jadi jarang berjumpa.

5 April 2018, Pukul 14:32

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s