Ketahanan Pangan Dalam Kerangka Perdagangan WTO

Posted: October 16, 2018 by Eva in Ekonomi Bisnis, Kuliner
Tags: , , , , , ,

Pada majalah Trubus edisi September 2018, Dwi Andreas Santosa menulis tentang kebijakan pangan di Indonesia dalam dasawarsa tigapuluh tahun terakhir. Dalam artikel berjudul “Demi Padi”.

Andreas Santosa mengupas pertanian dari mulai meningkat produksi padi dan menekan impor serta aneka program seperti subsidi pupuk, perbaikan irigasi dan bantuan lainnya, yang berakibat pada peningkatan tajam sebesar 611 % pada periode 2004-2013.
Dalam hal ini pembangunan infrastruktur ke perbaikan jaringan irigasi, waduk dan pencetakan sawah sangat dirasakan petani.

Mereka yang senang dengan pembangunan infrastruktur buat petani adalah petani swasembada Pajale (Padi, Jagung, Kedelai). Anggaran pertanian yang meningkat dan program “Lumbung Pangan Dunia” yang diharapkan tercapai 2045 yang paradigmanya sama dengan kebijakan negara lainnya yaitu ketahan pangan (food security), atau yang sekarang biasa disebut sebagai kedaulatan pangan (food sovereignty).

Andreas Santoso juga menjelaskan konsep yang diadopsi negara-negara lainnya ketahanan pangan Indonesia diletakkan dalam kerangka perdangan internasional sebagaimana diatur World Trade Organization. Dimana menurut saya semua proses distribusi pangan bagi negara yang kekurangan pangan banyak diatur dalam sistem ekonomi yang dianut IMF-World Bank.

Data Akurat

Selain akuratnya segala hal kebutuhan petani, hasil panen, sistem perdagangan, Andreas Santoso yang merupakan guru besar juga menulis tentang data stagnasi dan turun naik produksi pane, menyangkut luas panen padi di tahun 2017 yang mengalami peningkatan mencapai 15,8 juta hektare, tetapi dari hasil citra satelit hanya 11,3 juta atau selisih 4,5 juta hektare.

Kajian data selama 17 tahun, keputusan impor dan volume beras impor panjang lebar dikupas Andreas Santoso yang menulis tentang padi atau beras tidak sebatas apa yang kita makan namun melalui distribusi yang panjang sampai dengan satgas pangan. Saya juga baru tahu jika pertumbuhan penduduk terus naik 1,49 % pertahun, di tengah stagnasi produksi padi. bahkan sampai margin perdagangan dan pengangkutan juga dikupas dengan data yang sangat lengkap.

Gandum

Hal lain yang cukup mengkhawatirkan adalah jika beras mahal terjadinya pergeseran konsumsi pangan pokok masyarakat Indonesia yang semula aneka pangan di dominasi beras bergeser ke gandum. Indonesia saat ini menjadi importir gandum terbesar di dunia dengan volume 12,5 juta ton pada 2017.

Menurut Andreas Konsumsi aneka olahan gandum justru meningkat dan menjadi pilihan sebagai cadangan bagi rumah tangga. Pasar beras yang relatif baik justru hancur akibat intervensi satgas pangan akibat kebijakan berlandaskan asumsi salah terkait produksi dan pergerakan harga.

Perpustakaan Veteran, 16 Oktober 2018

Pukul 13.51

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s